CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »
.....................................................................................................................................................................

Wednesday, January 8, 2014

Islam & Solat Istiqarah..

Hari ini, ada seorang hamba Allah mengadu kepada saya, bahawa tunangnya mahu memutuskan hubungan dengannya. Bila ditanya sebabnya, dia berkata bahawa tunangnya telah beristikharah, dan di dalam istikharahnya yang muncul adalah lelaki lain.

Pertunangan mereka adalah rahsia. Lebih memburukkan keadaan, tunangnya sebelum itu dirisik lelaki di dalam mimpi istikharahnya itu. Membuatkan tunangnya itu confuse, dan mengajak untuk memutuskan tali pertunangan mereka.

Izinkan saya memberikan komen yang agak keras di dalam hal ini.

Pertamanya: Sedarlah bahawa kita ini bukanlah Rasul atau Nabi, yang mana mimpi kita membawa makna yang mendalam dan benar 100%. Tidak. Kita bukan mereka. Maka penyakit apakah ini yang membuatkan kita mempercayai sebuah mimpi, dari realiti yang berada di hadapan kita?


Keduanya: Islam bukan berdiri di atas mistik dan keajaiban yang tidak berasas. Islam tidak berdiri di atas dalil serapuh mimpi. Kerana itu, mimpi bukanlah boleh dijadikan sebagai dalil untuk apa situasi sekalipun.

Justeru, kita tidak boleh membuat keputusan berdasarkan mimpi semata-mata. Sedang Nabi Ibrahim pun, sebelum menyembelih anaknya, membentangkan terlebih dahulu mimpinya kepada anaknya Ismail, dan bertanya apakah dia patut meneruskannya. Walaupun Ibrahim adalah seorang Nabi!

Maka siapakah kita untuk memutuskan pertunangan/ hubungan hanya berdasarkan sebuah mimpi?

Mengapa tidak kita imbangi pro dan kontra. Mimpi itu ada kemungkinan mainan tidur semata-mata. Kalau kita ini belum ada apa-apa hubungan dengan sesiapa, tidak mengapalah. Ini sudah ada hubungan. Maka sepatutnya kita imbangi pro dan kontra, kita fikirkan baik, buruknya. Bukan semata-mata kata: "Dah mimpi gitu, gitulah."

Inilah yang dikatakan fitnah Istikharah!

Ketiganya: Perlu juga difahami bahawa, istikharah itu dibuat sebelum membuat keputusan. Selepas keputusan dibuat, istikharah adalah tidak bermakna. Hiduplah dengan keputusan yang telah diambil. Istikharah selepas membuat keputusan hanyalah satu ruang besar untuk syaitan menyuntikkan keraguan di dalam diri kita.

Nyata, istikharah selepas membuat keputusan itu sendiri adalah satu bentuk keraguan!

Keempat: Adalah haram merisik atas risikan saudara. Maka adalah haram, masuk meminang seorang yang sudah punya hubungan dengan seorang yang lain. Oleh kerana itulah, adalah harus menghebahkan pertunangan, agar tidak berlaku perkara-perkara sebegini. Agar tertutup perasaan orang lain terhadap kita atau pasangan kita. Agar termati rasa ingin 'mencuba' orang lain terhadap kita dan pasangan kita.


Ini adalah pandangan saya. 
Saya tegaskan di sini bahawa, istikharah bukanlah alat sakti untuk menghalalkan segala tindakan kita. 

Sebab itu Islam mendidik kita menggunakan akal fikiran, untuk berfikir membuat pertimbangan, pro dan kontra, mengira situasi diri dan orang sekeliling. Bukan sekadar menggunakan mimpi.

Dan keputusan ini kadang-kadang akan merosakkan sebuah ikatan yang murni. 

Sungguh, ini mendukacitakan.
-------------------------------------------------
Namun bagitu, saya juga berpendapat bahawa solat istikarah tidak ada kaitan yang langsung dengan mimpi. Sekiranya sudah beristikarah, buatlah pemilihan dan pertimbangan menggunakan akal.. Maka pilihan tersebut akan menjadi pilihan yang terbaik yang ditakdirkan oleh Allah..
Wallahua'lam

-Dipetik Dari Forum Sebagai Renungan Bersama-

Friday, December 20, 2013

SISA SISA HIDUP KU DI UUM YANG KURANG DARI 23 HARI LAGI...

19.12.13 merupakan hari  terakhir secara rasminya tamat kelas aku sepanjang pembelajaran di UUM. Kelas terakhirku  tadi adalah pada jam 3.30 - 5.00 petang dan merupakan waktu kelas yang terakhir untuk UUM pada semesta ini.. Walaupun pada hakikatnya masih ada presentation yang masih belum selesai.
Aku memilih untuk berjalan kaki pulang dari kelas di DKG 6/5 ke DPP kesayangan ku tradewinds walaupun ada rakan yang menawarkan agar menumpang beliau pulang. Aku tetap menolaknya atas alasan ingin menghayati hari2 terakhirku di UUM.

Pada hari ini aku melangkah pulang dengan perlahan sambil menghayati panorama sekitar Universiti Utara Malaysia.. Cantik, memang cantik... pemandangan di UUM memang cantik & menggamit seribu satu kenangan sepanjang hampir 4 tahun aku menuntut disini. Aku menarik hela yang panjang dan menghayati bau bauan hutan yang penuh kedamaian mengimbau kembali kenangan tahun setengah yang lepas ketika aku mula mula menjejak kaki  ke UUM. Saat itu dunia UUM begitu asing bagi ku, mendaftar seorang diri tanpa ditemani ibu mahupun bapa.. Saat itu hatiku merasa sedikit luruh melihat anak2 lain ditemani ibubapa dan keluarga mendaftarkan diri dengan penuh riang tawa. Namun begitu aku tetap tidak putus asa..

Jam ditelefon bimbitku sudah menunjukkan pukul 5.14 minit petang, cuaca baik, mendung dan matahari kejinggaan di ufuk timur sambil diselimuti dengan awan yang nipis. Aku terdengar angin bertiup halus ditelingaku smbil mengeluarkan sedikit bunyian yang mendamaikan perasaan. Ya, keadaan pada petang ini berangin dan tenang tanpa bunyi bunyian asing yang menggaggu gegendang telingaku. Bagi ku UUM adalah suatu tempat yang sesuai untuk menuntut ilmu dengan tenang, selain dikelilingi hutan rimba dan gunung ganang, jauh dari keruihan kota, jauh dari pencemaran habuk yang menyakitkan mata, UUM juga kaya dengan rimbunan pohon yang indah dan menutupi lorong pejalan kaki bagaikan payung payung  yang memayungi insan dari bahang mentari walaupun pada ketika ini adalah musim luruh. Aku mengeluarkan telefon bimbit usang yang usianya hampir 4 tahun dan mengambil beberapa keping gambar untuk dijadikan kenangan, kenangan yang aku tahu tak mungkin dapat aku kembalikan.

Tanpa jemu meredupkan mahkluk yang bergelar INSAN
Laluan pejalan kaki yang mendamaikan..
Redup...


Mataku terpaku pada 2 orang insan yang mungkin sepasang kekasih bergambar di kawasan burung unta, setelah berfikir sejenak, aku mula memikirkan kepelbagaian haiwan yang wujud di UUM bagaikan di zoo yang begitu meriah. Disini aku melihat kuda, burung unta, rusa, monyet, kera, biawak yg besar, ular, khinzir disamping beberapa unggas yang lain. Aku tidak ketinggalan merakam beberapa kenangan haiwan yang bergelar burung unta itu, sungguh panjang lehernya, tapi sayang aku x mampu memegangnya dan hanya melihat dari kejauhan nun diseberang sungai.

Burung unta nun diseberang sana..

Aku terus melangkah perlahan, sambil terus menghayati keadaan sekeling, hari ini tidak begitu ramai pelajar yang berpeleseran ke kelas mahupun pulang dari kelas, mungkin kerana banyak kelas yang sudah tamat pengajiannya kerana hari ini adalah hari terakhir minggu pembelajaran. "Ahh' tidak mengapalah, aku lebih sukakan keadaan yang damai seperti ini" bisik hati kecilku.
Bersambung.......................

Friday, January 13, 2012

Tiba_Tiba

Tak tau knp..
tetibe je aku rindu kat dia..






mood: xde kije........hahahahha~